Evaluation of White Paper on On-line Playing Proposals within the UK

Review of White Paper on Online Gambling Proposals in the UK

Pada tahun 2020, pemerintah Inggris Raya meluncurkan tinjauan Undang-Undang Perjudian 2005, menyebutnya sebagai “hukum analog di period digital”. Artikel ini membahas secara singkat hubungan antara ulasan ini dan industri perjudian on-line di Inggris Raya.

Ulasan tentang apa?

Tinjauan tersebut secara luas dibagi menjadi “kerangka acuan” dan “seruan untuk bukti,” dan yang terakhir inilah yang menjadi perhatian utama di sini. Panggilan untuk bukti melibatkan pengumpulan informasi dari mereka yang memiliki pengetahuan tentang masalah tertentu, dalam hal ini masalahnya adalah tentang “perlindungan on-line – pemain dan produk.” Untuk itu, Departemen Digital, Budaya, Media dan Olahraga telah menyusun 10 pertanyaan. Namun, ada dua yang digabungkan untuk menonjol sebagai titik pertikaian:

Bukti apa yang mendukung atau menentang pengenaan kontrol yang lebih besar pada akun perjudian on-line, termasuk tetapi tidak terbatas pada setoran, kehilangan, dan batas pembelanjaan? Apa buktinya apakah batasan tersebut harus secara common atau ditargetkan pada individu berdasarkan keterjangkauan atau pertimbangan lain?

Apa yang kontroversial tentang pemeriksaan keterjangkauan?

Komisi Perjudian baru-baru ini merilis information untuk Q2 (Juli-September), yang sebagian besar berkaitan dengan situs internet Inggris untuk perjudian daring. Ini menunjukkan penurunan dari Q1 (April-Juni) dalam whole Hasil Perjudian Bruto (GGY) sebesar 4%, dalam jumlah keseluruhan dari whole taruhan dan/atau putaran sebesar 1%, dan dalam jumlah rata-rata akun aktif bulanan sebesar 9 %. Faktanya, slot, taruhan (acara nyata), dan poker mengalami penurunan di masing-masing kategori ini.

Ini melanjutkan tren penurunan dalam pendapatan sport dan taruhan, yang menurut laporan Ernst & Younger (EY) – ditugaskan oleh Betting and Gaming Council (BGC) – mengklaim kemungkinan turun ke “pembukaan kembali tempat fisik, pengenalan keterjangkauan cek on-line, dan penurunan pendapatan rumah tangga riil”.

Laporan yang sama menunjukkan bahwa pemeriksaan keterjangkauan “pada gilirannya dapat menyebabkan kebocoran ke pasar gelap, misalnya, operator yang menawarkan produk perjudian jarak jauh yang tidak memiliki lisensi Komisi Perjudian Inggris untuk perjudian jarak jauh.” Memang, ketika ditanya sebagai bagian dari survei YouGov – juga ditugaskan oleh BGC – 67% pemain sendiri menawarkan pendapat yang sama, dengan 70% menyatakan ketidaksetujuan mereka terhadap gagasan tersebut. Selain itu, 64% masyarakat umum percaya bahwa peningkatan penggunaan situs ilegal akan memicu kenaikan tingkat perjudian bermasalah.

Kepala eksekutif BGC Michael Dugher setuju, menyatakan bahwa “tanpa kejelasan Pemerintah tentang pemeriksaan keterjangkauan, anggota kami khawatir mereka mengarahkan pelanggan yang frustrasi ke pasar gelap yang tidak aman dan tidak diatur. Situs-situs ini tidak memiliki alat perjudian yang lebih aman yang digunakan oleh anggota kami, dan tidak melakukan apa pun untuk melindungi kaum muda.”

Kapan buku putih akan diterbitkan?

Awalnya dialokasikan untuk akhir 2021, publikasi buku putih telah ditunda beberapa kali. Dilaporkan, di antara alasan utama untuk ini adalah pergantian personel kunci baik di Komisi Perjudian maupun pemerintah.

Peter Jackson, CEO perusahaan perjudian Flutter, berharap untuk tidak melihatnya hingga tahun 2023: “Saya menduga itu akan keluar setelah Natal karena sekarang tidak banyak waktu sebelum Natal. Para menteri baru saya pikir ingin membuat tanda mereka di atasnya.”

Author: Philip Butler